Rabu, 14 Januari 2009

Kitab Ar Rasul - Sa'id Hawwa (Bagian II)

B. SIFAT-SIFAT ASASI RASULULLAH

Setiap rasul Allah wajib memiliki empat sifat asasi berikut ini, sehingga pantas untuk
mengemban risalah Ilahi.

1. Ash-Shidqul Muthlaq atau kejujuran secara mutlak yang tidak rusak dalam segala
kondisi. Sekiranya setiap perkataannya diuji, pastilah sesuai dengan kenyataan;
baik ketika ia berjanji, serius, bercanda, memberi kabar, maupun ketika bernubuat
Apabila sifat ini rusak sedikit saja, maka risalah yang ia bawa pun secara otomatis
rusak pula karena manusia tidak percaya dengan rasul yang tidak jujur. Seorang
rasul yang jujur, tidak sedikit pun dari perkataannya yang mengandung kebatilan,
dalam kondisi dan situasi apa pun.

2. Al-Iltizamul Kamil atau komitmen dan sifat amanah yang sempurna dengan apa
yang ia serukan, sebagai wakil dari Allah. Tugas rasul adalah menyam-paikan
kepada manusia risalah yang dibebankan oleh Allah kepada mereka Apabila
seorang rasul sendiri tidak menegakkan kandungan risalah itu, maka hal itu
menunjukkan bahwa ia tidak berinteraksi dengan isi risalah tersebut, dan itu
menjadi bukti kedustaannya dalam menyampaikan risalah. Seorang rasul yang
mempunyai hubungan langsung dengan Allah, pastilah amat mengerti tentang
keagungan Allah, dan tidak mungkin melanggar perintah Allah. Tindakan
melanggar perintah Allah adalah suatu pengkhianatan ke-pada-Nya, dan orang-
orang yang tidak amanah tentunya tidak pantas mengemban risalah.

3. At-Tablighul Kamil atau penyampaian kandungan risalah secara sempurna dan
kontinu, disertai rasa tidak peduli pada kebencian, siksaan, kejahatan, tipu daya,
konspirasi, atau sikap kasar manusia yang menghalangi dakwah-nya. Juga,
istiqamah dalam mengerjakan perintah Allah dan tidak menye-leweng darinya,
meskipun menghadapi bujukan apa pun. Tanpa tablig (penyampaian) , niscaya
risalah Hahi tidak akan muncul. Tanpa kontinuitas serta kesabaran dalam
bertablig, niscaya risalah tersebut tidak akan bertahan keberadaannya Adapun
tunduk pada tekanan manusia atau bujukan mereka saat menyampaikan risalah
itu, menjadi bukti kebohongan klaim penyampaian risalah dari Allah. Tidak ada
yang menyampaikan risalah Allah kecuali orang yang cintanya pada Allah
mengalahkan segalanya Hanya Allahlah yang agung di sisinya, dan hanya ridha-
Nya yang menjadi tujuannya.

4. Al-AqlulAzhim atau intelegensi yang cemeriang. Manusia tidak tunduk dan
mengikuti orang lain kecuali jika orang tersebut lebih cerdas darinya, agarmereka
merasa tenang bahwa ia tidak membawa mereka pada jalan yang salah. Tanpa
intelegensia yang cemerlang, pengemban risalah juga tidak akan mampu
meyakinkan orang lain akan kebenaran yang ia bawa, khusus-nya bagi orang-
orang yang memiliki wawasan luas dan intelektualitas yang tinggi. Ia juga tidak
akan mampu menghadapi serangan orang-orang yang memusuhi ajarannya, yang
menolak dakwahnya, dan yang menyimpang dari jalan kebenaran. Oleh karena
itu, seorang rasul seharusnya adalah seorang yang paling cerdik, paling cerdas,
paling berakal, paling bijak, dan paling sem-purna pengetahuannya dibandingkan
manusia yang lain, sehingga keberada-an dirinya sendiri bisa menjadi bukti
kebenaran risalah yang ia sampaikan.

Apabila keempat sifat ini berkumpul dalam diri seorang manusia yang mengklaim dirinya
seorang rasul Allah, disertai tanda-tanda kerasulan lainnya, tanpa ada hal yang mencegah
klaimnya, maka hal itu dapat menjadi bukti dan dalil kebenaran pengakuannya. Ketika
tidak ada alasan untuk mendustakan kejujuran seseorang yang terkenal jujur, tidak ada
penjelasan bagi komitmennya yang kuat, kecuali ketundukannya kepada Allah swt.
Bertahannya sang penyampai risalah dalam bertablig, meskipun banyak faktor yang
mendorongnya untuk mundur, yang membuktikan keikhlasannya pada dakwah yang ia
bawa, dan pada Tuhan yang ia junjung risalah-Nya, serta adanya dakwah yang disertai
hujjah yang sempurna berikut pembawa dakwah yang mampu memberikan bukti
kebenaran dakwah tersebut dalam segala seginya, menjadi bukti kebenaran dakwah dan
risalah tersebut

Dalam sub bab ini kita akan mendapati bahwa Rasulullah saw. adalah teladan yang utama
dalam semua sifat-sifat ini. Anda tidak dapat mempelajari satu sifat dalam diri beliau
kecuali mengakui bahwa pemiliknya adalah benar-benar seorang rasul Allah. Kita akan
mempelajari sifat-sifat ini sesuai dengan urutan yang telah tersebut

1. Kejujuran Rasulullah
Metode kami dalam menampilkan sifat ini adalah dengan mendatangkan kesaksian-
kesaksian atas kejujuran Rasulullah saw.. Kesaksian ini sebagai berikut
a. Kesaksian musuh-musuh Rasulullah.
b. Kesaksian para pengikut Rasulullah.
c. Kesaksian realitas yang mencakup empat hal: pemberian kabar, berjanji dan
membuat perjanjian, canda, serta dalam nubuat

a. Kesaksian Musuh-Musuh Rasulullah
Kesaksian musuh-musuh beliau mempunyai nilai yang besar. Hal itu me-
nunjukkan pada puncak kepercayaan masyarakat terhadap pribadi Rasulullah saw.
Hanya saja, sebagian manusia dikuasai kebodohan dan keangkuhannya, sehingga
mereka mengingkari hal itu’tanpa alasan yang jelas. Nash-nash di bawah ini
meyakinkan Anda apa yang kami sampaikan.

Al-Baihaqi meriwayatkan bahwa Mughirah bin Syu’bah berkata, “Hari pertama
aku mengenal Rasulullah saw. adalah tatkala aku dan Abu Jahal berjalan-jalan di
sebuah lorong Mekah, tiba-tiba kami bertemu Rasulullah saw. Selanjutriya,beliau
menyeru Abu Jahal, ‘Wahai Abu Hakam, marilahberiman kepada Allah dan rasul-
Nya. Aku mengajakmu kepada Allah.’ Abu Jahal menjawab, ‘Hai Muhammad,
tidakkah kamu berhenti mencela tuhan-tuhan kami? Tidakkah yang kamu
inginkan adalah agar kami bersaksi bahwa kamu telah menyampaikan risalah?
Baiklah kami bersaksi bahwa kamu telah menyampaikan. Demi Allah, seandainya
aku tahu apa yang kamu sampaikan itu benar, tentu aku mengikuti kamu.’
Rasulullah saw lantas berlalu, sementara Abu Jahal menghadap padaku, sambil
berkata, ‘Demi Allah, sebenarnya aku tahu apa yang ia katakan adalah benar, tapi
ada sesuatu yang mencegahku, yaitu bani Qushayy pernah mengatakan, ‘Pada
kami kekuasaan menjaga ka bah (hijabah)’ Kami menjawab, Ya.’ Lalu mereka
berkata, ‘Pada kami kekuasaan memberi minum haji (siqayah).’ Kami menjawab,
Ya.’ Lalu mereka berkata, Pada kami kekuasaan memimpin rapat (nadwah).’
Kami menjawab, Ya.’ Kemudian mereka berkata, ‘Pada kami kekuasaan
memimpin perang Qiwa ).’ Kami menjawab, Ya.’ Setelah itu, mereka memberi
makan kendaraan mereka dan kami memberi makan kendaraan kami, hingga
tatakala kendaraan siap dan berdekatan mereka mengatakan, ‘Dari kami seorang
nabi.’ Maka, demi Allah, aku tidak menjawabnya.’” Ibnu Abi Syaibah juga
mengeluarkan riwayat semisal ini. At-Tirmidzi meriwayatkan dari Ali r.a., “Abu
Jahal berkata pada Nabi saw, ‘Kami tidak mendustakanmu, tetapi mendustakan
apa yang kamu bawa.’” Allah swt berfirman,

“... mereka sebenarnya bukanlah mendustakan kamu, akan tetapi orang-orang
yang zalim itu mengingkari ayat-ayat Allahlah.” (al-An’aam: 33)

Ibnu Asakir meriwayatkan bahwa Mu’awiyyah r.a. bercerita, “Abu Sufyan keluar
menuju tanah lapang miliknya, mengiringi Hindun. Aku ikut keluar berjalan di
depan mereka. Saat itu aku masih seorang bocah dan aku menunggang keledaiku.
Tiba-tiba kami mendengar kehadiran Rasulullah saw. Maka Abu Sufyan berkata,
Turunlah, hai Mu’awiyah supaya Muhammad menaiki kendaraanmu!’ Aku
langsung turun dari keledaiku dan Rasulullah saw. menaikinya, beliau berjalan di
depan kami sebentar menoleh kepada kami dan bersabda, Wahai Abu Sufyan bin
Harb dan Hindun binti Utbah! Demi Allah, sungguh kalian pasti mati, kemudian
pasti dibangkitkan, lalu yang berbuat kebajikan pasti masuk surga dan yang
berbuat keburukan pasti masuk neraka. Aku berkata pada kalian dengan benar,
dan kalian sungguh orang yang pertama aku beri peringatan.’ Kemudian
Rasulullah saw membaca,

‘Haa Miim. Diturunkan dari Tuhan yang Maka Pemurah lagi Maka Penyayang...’
hingga ‘... keduanya menjawab, ‘Kami datang dengan suka hati.’
(Fushshilat: 1-11)

Abu Sufyan lalu berkata kepada beliau, ‘Apakah engkau sudah selesai, wahai
Muhammad?’ Beliau menjawab, Ya.’ Rasulullah saw. turun dari keledai lantas
aku menaikinya. Lalu Hindun menghadap Abu Sufyan seraya berkata, ‘Apakah
untuk tukang sihir ini kau turunkan anakku?’ Tidak, demi Allah ia bukan tukang
sihir dan bukan pembohong,’ jawab Abu Sufyan.’” Hadits ini dikeluarkan juga
oleh Thabrani.

Imam Bukhari dan Muslim juga menceritakan kisah Abu Sufyan di hadapan
Heraklius-sebagaimana diceritakan Abu Sufyan sendiri pada Ibnu Abbas. Di
antaranya adalah pertanyaan Heraklius pada Abu Sufyan, “Heraklius bertanya,
‘Apakah kalian menuduhnya berbuat dusta sebelum ia mendakwahkan
ajarannya?’ Aku jawab, Tidak.’” Di akhir kisah itu, Heraklius berkata pada Abu
Sufyan, “Aku tanyakan pada kalian apakah kalian menuduhnya berdusta sebelum
ia mendakwahkan ajarannya, kalian jawab tidak. Maka aku segera tahu bahwa ia
tidak mungkin meninggalkan dusta pada manusia untuk kemudian berdusta pada
Allah swt.”

Imam Bukhari, Muslim, dan Tirmidzi juga meriwayatkan dari Ibnu Abbas ra., ia
mengatakan, “Ketika turun firman,

‘Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat.’
(asy-Syu’araa : 214)

Rasulullah saw. langsung naik ke bukit Shafa dan memanggil-manggil, Wahai
bani Fahr, wahai bani Adi,’ kepada pemuka-pemuka Quraisy hingga mereka
berkumpul dan beliau bersabda, ‘Jawablah, seandainya aku beri kabar bahwa ada
pasukan kuda di balik lembah itu ingin menyerang kalian, apakah kalian percaya
pada ucapanku?’ Mereka menjawab, Ya, kami tidak pernah menjumpaimu
berdusta. Hanya kejujuran dan kebenaran perkataanmu yang selama ini kami
tahu.’ Beliau melanjutkan, ‘Sesungguhnya aku pemberi peringatan pada kalian, di
antara kedua tanganku terdapat siksa yang pedih.’ Abu Lahab langsung
menimpali, ‘Celaka kau, hai Muhammad! Apakah untuk ini kau kumpulkan
kami.’ Maka turunlah ayat,

‘Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya ia akan binasa.’
(al-Lahab: 1)

Dari nash-nash ini jelaslah bagi Anda bahwa kepercayaan pada kejujuran
Muhammad saw. nyata adanya, dan tidak ada keraguan dalam masalah ini sama
sekali. Inilah yang menjelaskan kita pada hal-hal berikut

1. Adanya orang-orang yang sebelumnya memerangi beliau, kemudian percaya dan
beriman kepada beliau, satu per satu, taat tanpa paksaan, seperti Khalid ibnul
Walid, Amru ibnul Ash, dan Umar ibnul Khaththab. Hal itu tak lain karena
mereka tidak ragu bahwa Muhammad saw. adalah orangyang jujur dan benar
(skadiq), hanya saja mereka dikejutkan oleh sesuatu yang belum pernah mereka
dengar, juga bapak-bapak mereka, sehingga mereka mengingkarinya. Ketika
keterkejutan itu hilang dan mereka memakai akal pikirannyayang jernih,
bertemulah kebenaran pikiran dengan kepercayaan dasar pada pribadi Muhammad
saw., dan lahirlah keimanan.

2. Tampaknya keikhlasan kepada beliau, dalam diri orang-orang yang sebelumnya
kafir dan kemudian beriman. Di antara mereka ada yang baru beriman pada masa-
masa akhir kehidupan Rasulullah, setelah mereka tertakluk-kan oleh pasukan
Islam, seperti orang-orang Quraisy lainnya. Mereka akhir-nya menyerah pada
Islam, setelah sebelumnya ada perasaan membangkang, dengki, ragu, dan
syahwatyang mencegah mereka untuk itu. Ketika mereka masuk Islam karena
tunduk pada kenyataan, mereka ikhlas dan setia pada Rasulullah saw. dengan
keikhlasan yang sempurna. Mereka pun berjuang mati-matian di jalan Islam
setelah penutup kebenaran hilang dari mata mereka. Setelah itu, tampaklah di
mata dan hati mereka bahwa Muhammad saw. adalah saudara dan putra yang
mulia. Pengetahuan dan kepercayaan mereka pada pribadi beliau adalah dasar
pertama yang membuat mereka ikhlas menempuh jalan baru mereka (yaitu Islam),
yang mereka lalui dengan kebahagiaan.

Inilah kesaksian musuh-musuh Rasulullah saw. Sebagian mereka masuk Islam setelah
mengadakan permusuhan sengit, dan sebagian lagi mati dalam kekafirannya. Akan tetapi,
dalam permusuhan paling sengit sekalipun, semua mengakui dan meyakini bahwa
Muhammad saw adalah orang yang jujur.

b. Kesaksian Para Pengikut Rasulullah
Kami paparkan kesaksian para sahabat dan pengikut Rasulullah saw. sebagai
berikut :

Rasulullah saw. senantiasa bergaul dan hidup bersama para sahabatnya dalam
segala hal; makan, minum, bepergian, shalat, dan dalam pertemuan-per-temuan
(majelis). Beliau menyukai kesederhanaan dan keterusterangan, serta membenci
sesuatu yang dibuat-buat dan dipaksa-paksakan (takallufi. Sebagian sahabat
menemani beliau sebelum dan setelah kenabian selama puluhan tahun.

Para sahabat bukanlah orang-orang yang bodoh dan terbelakang serta terasing dari
perkembangan dunia. Bahkan, sebagian mereka berasal dari Mekah, yang menjadi
tujuan bangsa Arab untuk berhaji setiap tahun, dan seluruh Jazirah Arab tunduk
kepada penduduknya karena keutamaan dan kepemimpinannya, mereka biasa
bepergian untuk melakukan hubungan dagang dengan Yaman dan Syam yang
merupakan pusat peradaban saat itu. Sebagian lagi berasal dari Madinah, di mana
terjadi kontak pemikiran dengan bangsa Yahudi yang menye-babkan mereka
berwawasan luas dan terbuka hatinya.

Para sahabat juga telah membuktikan, di masa hidup Rasulullah saw. dan setelah
wafatnya, mereka adalah manusia paling cemerlang akal pikirannya, paling kaya
taktik dan pengalamannya, serta paling banyak mengetahui tokoh, suku, dan
politik bangsa-bangsa di dunia saatitu. Dengan bukti, meski dengan keterbatasan
sarana, mereka berhasil membuka sebagian besar negara-negara berperadaban
waktu itu. Mereka juga berhasil mengaturnya, mendapatkan kecintaan dari pen-
duduknya, serta menggabungkannya ke dalam rengkuhan umat Islam.

Jika dua sisi ini bertemu, yakni pergaulan yang intens dan kecerdasan orang yang
digauli, maka kedustaan tidak mungkin disembunyikan dan akan terbuka serta
kejujuran akan tampak terang.

Ada fenomena yang jelas dalam kehidupan para sahabat, yaitu semakin
bertambah intensitas pergaulan mereka dengan Rasulullah saw., maka semakin
kuatlah keimanan mereka pada beliau. Bahkan, orang yang paling banyak bergaul
dengan Rasulullah saw. yang paling tinggi keimanan dan ketaatannya pada beliau.
Keimanan ini sampai pada satu tingkatan bahwa mati untuk apa yang diinginkan
Rasulullah saw. lebih mereka cintai daripada hidup. Menginfakkan harta lebih
mereka sukai daripada menyimpannya Taat lebih mereka cintai daripada maksiat
Agama Rasulullah saw. lebih mereka cintai daripada harta, anak, tempat tinggal,
istri, dan tanah air. Ini semua adalah bagian dari fenomena adanya rasa percaya

dan keimanan yang sempurna pada beliau, kalaulah tidak ada rasa percaya tentu
ini semua tidak akan ada Sampai-sampai, di antara mereka ada seorang anak ingin
membunuh ayahnya yang kafir dan seorang ayah ingin membunuh anaknya yang
kafir. Untuk apa ini semua mereka lakukan? Kalaulah bukan karena puncak
keimanan dan kepercayaan mereka pada Rasulullah saw.

Berikut ini adalah contoh-contoh yang pada hakikatnya merupakan dampak
positif dari kepercayaan dan keimanan yang sempurna, sekaligus merupakan bukti
nyata atas keimanan itu. Dalam setiap contoh terdapat kesaksian dari pemiliknya,
setelah ia membuktikan sendiri bahwa Rasulullah saw. adalah orang yang jujur
tak diragukan lagi.

1. Al-Hafizh Abu Hasan ath-Thayalisi meriwayatkan bahwa Aisyah r.a. berkata,
“Ketika para sahabat Nabi saw. berkumpul-mereka berjumlah 38 orang- Abu
Bakar mendesak Rasulullah saw. untuk berdakwah secara terang-terangan.
Rasulullah saw. berkata, Wahai Abu Bakar, jumlah kita masih sedikit’Tetapi Abu
Bakar terus mendesak hingga akhirnya Rasulullah saw. berdakwah terang-
terangan. Kaum muslimin ikut berdakwah dan berpencar dalam sisi-sisi masjid.
Setiap orang bersama kelompoknya. Abu Bakar berdiri menyam-paikan khotbah,
sedangkan Rasulullah saw duduk. Jadi, Abu Bakar adalah khatib pertama yang
mengajak beriman kepada Allah dan rasul-Nya.

Kaum musyrikin segera bereaksi. Mereka marah kepada Abu Bakar dan orang-
orang Islam. Mereka memukuli orang-orang Islam di semua sisi masjid dengan
keras, menginjak-injak Abu Bakar dan menganiayanya dengan sadis. Si Fasik
Utbah bin Rabi’ah mendekati Abu Bakar dan me-mukulnya dengan dua sandalnya
yang kasar serta menamparkannya pada muka Abu Bakar. Ia melompat di perut
dan tubuh Abu Bakar sampai tidak bisa dikenali lagi bentuk mukanya.

Sejurus kemudian, datanglah bani Taim menyerang kaum musyrikin dan
melepaskan Abu Bakar. Bani Taim menggotong Abu Bakar dalam kain dan
membawanya ke dalam rumahnya. Mereka tidak meragukan lagi kematian-nya.
Lalu, bani Taim kembali masuk ke masjid dan berkata, ‘Demi Allah, jika Abu
Bakar mati maka akan kami bunuh Utbah bin Rabiah!’ Lalu, mereka kembali ke
rumah Abu Bakar. Abu Quhafah dan bani Taim mengajak bicara Abu Bakar
sampai ia bisa menjawab, akhirnya ia bisa berbicara pada petang hari dan berkata,
‘Apa yang terjadi pada Rasulullah?’ Mereka langsung men-cela Abu Bakar
dengan perkataan serta menghinanya, lalu mereka berdiri dan berkata pada Ummu
Khair, ‘Iihatlah, dan beri ia makan atau minum.’ Ketika Ummu Khair hanya
berdua dengan Abu Bakar, ia memaksanya untuk berbicara dan berkatalah Abu
Bakar, ‘Apa yang terjadi pada Rasulullah?’ Ummu Khair menjawab, ‘Demi
Allah, aku tidak tahu apa yang terjadi dengan sahabatmu.’ Dia berkata, ‘Pergilah
ke Ummu Jamil binti Khathab dan tanya-kan padanya tentang beliau.’ Segera
Ummu Khair pergi menjumpai Ummu Jamil, dan mengatakan, ‘Abu Bakar
menanyakan padamu tentang Muhammad bin Abdillah.’ Ummu Jamil menjawab,

‘Aku tidak tahu Abu Bakar juga Muhammad bin Abdillah, bolehkah aku ikut
denganmu menemui anakmu?’ Ya,’ jawabnya.

Berjalanlah Ummu Jamil bersama Ummu Khair menjumpai Abu Bakar yang sakit
parah. Ummi Jamil mendekatinya, dan berkata dengan suara keras, ‘Demi Allah,
sungguh, orang-orang yang memperlakukanmu seperti ini adalah benar-benar
fasik dan kufur, aku mengharap dari Allah agar membalaskan untukmu perbuatan
mereka.’ Abu Bakar bertanya, ‘Apa yang terjadi pada Rasulullah?’ Ummu Jamil
berkata, ‘Ini ada ibumu, ia mendengar.’ Abu Bakar menjawab, ‘la tidak berbahaya
bagimu.’ Ummu Jamil lalu mengabarkan, ‘Rasulullah sehat dan baik.’ Di mana
beliau?’ tanya Abu Bakar. ‘Di rumah Ibnu Arqam,’ jawab Ummu Jamil. Abu
Bakar lalu berkata, ‘Aku bersumpah untuk Allah, aku tidak makan dan minum
kalau tidak menemui Rasulullah.’ Keduanya menahan Abu Bakar, sampai
keadaan sepi dan manusia tenang, mereka memapahnya keluar hingga
memasukkannya menemui Rasulullah saw..

Aisyah r.a. berkata, ‘Rasulullah langsung merangkulnya dan menciumnya, hal itu
diikuti kaum muslimin. Rasulullah sangatterharu padanya.’ Abu Bakar berkata,
‘Demi bapak dan ibuku, wahai Rasulullah, aku tidak tertimpa apa-apa kecuali apa
yang ditimpakan orang fasik itu pada mukaku. Ini ibuku sangat baik pada
putranya, dan engkau adalah orang yang diberkahi maka ajaklah ia beriman
kepada Allah dan doakanlah pada Allah untuknya, semoga dengan doamu Allah
menyelamatkan dia dari neraka.’ Kemudian Rasulullah saw. mengajaknya
beriman kepada Allah dan ia pun masuk Islam.”

2. Ibnu Ishaq meriwayatkan bahwa Ibnu Umar r.a. berkata, “Ketika Umar r.a. masuk
Islam, ia mengatakan, ‘Siapakah orang Quraisy yang paling masyhur menukil
perkataan?’ Dikatakan kepadanya, ‘Jamilbin Mamar al-Jahmi.’ Maka ia pergi
menemui Jamil. Abdullah bin Umar berkata, ‘Aku juga pergi mengikuti jejaknya
dan ingin melihat apa yang ia perbuat—saat itu aku anak lelaki yang sudah
memahami segala yang aku lihat—hingga ia sampai menemui Jamil, lalu Umar
berkata padanya, ‘Apakah kautahu wahai Jamil bahwa aku telah Islam dan masuk
agama Muhammad saw.?’ Abdullah berkata, ‘Demi Allah, Jamil tidak
menjawabnya, segera ia berdiri mengulurkan serbannya dan beranjak pergi diikuti
Umar, aku pun mengikuti mereka.’ Ketika sampai di pintu masjid, Jamil berteriak
sekeras-kerasnya, Wahai segenap Quraisy-saatitu merekasedangberkumpul di
sekitar Ka’bah-, ketahuilah, Ibnul Khaththab telah murtad!’ Umar langsung
menyahut, ‘la bohong, aku tidak murtad, tetapi aku telah masuk Islam dan aku
bersaksi tiada tuhan selain Allah dan Muhammad utusan Allah.’ Mereka langsung
bangkit menyerangnya dan terus menyerangnya. Hingga ketika matahari tegak di
atas kepala mereka, Umar berkata, ‘Aduh, tak kuat lagi.’ Lalu ia duduk dan
mereka berdiri di atas kepalanya. Umar menantang mereka, ‘Lakukan apa yang
kalian kehendaki, aku bersumpah jika kami ada tiga ratus orang, maka sungguh,
(yang akan terjadi adalah adakalanya) kami yang kalah dan kami tinggalkan

Ka’bah untuk kalian atau kalian yang kalah dan meninggalkan Ka’bah untuk
kami.’

Abdullah berkata, Tatkala mereka dalam keadaan seperti itu, datanglah seorang
lelaki tua dari Quraisy memakai jubah hitam dan pakaian berbordir, ia berhenti di
depan mereka dan bertanya, ‘Ada apa dengan kalian ini?’ Mereka menjawab,
‘Umar berpindah agama.’ Ia berkata, ‘Lepaskan ia, apa yang kalian inginkan dari
orang yang memilih suatu perkara untuk dirinya sendiri? Apakah kalian kira bani
Adiy akan menyerahkan saudaranya pada kalian seperti ini? Tinggalkan saja
orang itu.’ Abdullah berkata, ‘Demi Allah, mereka langsung melepaskan Umar
seperti pakaian yang terlepas dari Umar.’ Ia berkata, ‘Aku berkata pada ayahku-
setelah hijrah ke Madinah-’Wahai ayah! Siapakah yang menghardik orang-orang
kafir dan membebas-kanmu saat engkau masuk Islam dan mereka
menyerangmu?’ Beliau menjawab, ‘Itu, wahai anakku, Ash bin Wail Sahmiy.’”
Riwayat ini isnadnya baik dan kuat-demikian dalam kitab al-Bidayah.

3. Bukhari meriwayatkan dalam kitab at-Tarikh bahwa Mas’ud bin Khurasy r.a
berkata, Tatkala kami berputar antara Shafa dan Marwa, tiba-tiba ada orang
ramai-ramai mengikuti seorang pemuda yang tangannya diikat pada lehernya.
Aku bertanya, ‘Ada apa dengannya?’ Mereka menjawab, ‘Itu adalah Thalhah bin
Ubaidillah, ia telah murtad.’ Seorang wanita di belakangnya marah-marah dan
memaki-makinya. Aku bertanya, ‘Siapakah ia?’ Mereka menjawab, ‘Shu’bah
binti Hadhrami, ibunya.’

4. Baihaqi, Ibnu Sa’id, Hants, Ibnu Mundzir, Ibnu Asakir, dan Ibnu Abil Hatim
meriwayatkan bahwa Sa’ad bin Musayyab r.a. berkata, “Saat Shuhaib r.a. hijrah
menghadap Nabi saw., ia diikuti segerombolan musyrik Quraisy, segera ia turun
dari kudanya dan memasang busurnya lantas berkata, ‘Kalian telah tahu, hai
orang-orang Quraisy, aku adalah orang yang paling jitu memakai panah. Demi
Allah, kalian tidak akan sampai menyentuhku, sebab akan aku bidik kalian
dengan seluruh anak panah dalam busurku, lalu akan aku tebas kalian dengan
pedangku selama ia ada dalam genggamanku. Setelah itu terserah kalian, jika
kalian mau aku tunjukkan untuk kalian hartaku di Mekah dan biarkanlah aku
berjalan.’ Mereka menjawab, Ya.’ Mereka berjanji untuk itu. Shuhaib pun
menunjukkan hartanya pada mereka. Ketika itu Allah menurunkan pada Rasul-
Nya ayat Al-Qur an,

‘Dan di antara manusia ada yang mengorbankan dirinya karena mencari
keridhaan Allah.’ (al-Baqarah: 207) sampai akhir ayat Ketika Nabi saw. bertemu
Shuhaib, beliau bersabda, ‘Perniagaanmu telah untung wahai Abu Yahya,
perniagaanmu telah untung wahai Abu Yahya!’ Dan, beliau membacakan padanya
ayat Al-Qur an itu.”

5. Hakim meriwayatkan dari Sulaiman bin Bilal r.a., “Ketika Rasulullah berangkat
menuju Badar, Sa’ad bin Khaitsimah dan ayahnya ingin berangkat bersama beliau.
Hal itu disampaikan pada Nabi saw., namun beliau meme-rintahkan agar
yang ikut berperang salah satunya saja. Mengetahui hal itu, keduanya menjadi
bingung. Khutsaimah bin Harits lalu berkata pada anak-nya yaitu Sa’ad, ‘Salah
seorang di antara kita harus ada yang tinggal, maka tinggallah kau bersama
istrimu.’ Sa’ad menjawab, ‘Seandainya selain surga tentu aku mengalah dan
memberikannya padamu, aku mengharap mati syahid sebentar lagi.’ Akhirnya
mereka berdua mengundi dengan anak panah, dan keluarlah anak panah Sa’ad.
Maka keluarlah Sa’ad bersama Rasulullah saw. menuju Badar. Ia syahid dibunuh
Amru bin Abdu Wudd.’” Hadits ini dikeluarkan juga oleh Ibnu Mubarak dari
Sulaiman dan Musa bin Uqbah dari Zuhri, sebagaimana tertera dalam kitab al-
Ishabah.

6. Thabrani meriwayatkan dari Ibnu Umar r.a., “Saat Perang Uhud, Umar ibnul
Khaththab r.a. berkata pada saudaranya, ‘Pakailahlah baju besiku, wahai
Saudaraku!’ Saudaranya menjawab, ‘Aku ingin mati syahid sebagaimana engkau
menginginkannya.’ Keduanya meninggalkan baju besi itu.” Haitsami berkata
bahwa rijalnya sahih.

7. Ibnu Ishaq meriwayatkan bahwa Qasim bin Abdurrahman bin Rafi’ saudara bani
Adi bin Najjar berkata, “Anas bin Nadhar-paman Anas bin Malik-(di tengah
berkecamuknya Perang Uhud) bertemu Umar ibnul Khaththab dan Thalhah bin
Ubaidillah yang berada di tengah orang-orang Muhajirin dan Anshar radhiyallahu
‘annum yang saat itu telah membuang senjata yang ada di tangan mereka. Ia
bertanya, ‘Apa yang membuat kalian duduk?’ Mereka menjawab, ‘RasuluUah
telah terbunuh.’ Ia berkata, ‘Apa yang kalian perbuat dengan hidup setelah
kematiannya? Bangkitiah, dan matilah seperti matinya Rasulullah.’ Kemudian ia
menyongsong kaum kafir, dan bertarung sampai terbunuh.”

8. Hakim menwayatkan bahwa Zaid bin Tsabit r.a. berkata, “Saat Perang Uhud
Rasulullah mengutusku untuk mencari Sa’ad bin Rabi’ r.a. dan beliau berkata
padaku, ‘Jika kau melihatnya bacakan padanya salam dariku, dan katakan
padanya bahwa Rasulullah mengatakan kepadamu, bagaimana kau men-dapati
dirimu?’ Zaid berkata, ‘Aku mulai berkeliling di antara orang-orang yang
terbunuh dan aku temukan Sa’ad bin Rabi’ sedang berada di peng-habisan
napasnya, terdapat tujuh puluh luka berupa tusukan tombak, sabetan pedang, dan
bidikan panah pada tubuhnya.’ Aku katakan padanya, Wahai Sa’ad, Rasulullah
mengucapkan salam untukmu dan mengatakan kepadamu, kabarkan kepadaku
bagaimana kau mendapati dirimu?’ Ia menjawab, ‘Salam bagi Rasulullah dan
salam bagimu, katakan pada beliau, Wahai Rasulullah aku mendapati diriku
mencium bau surga, dan katakan pada kaumku Anshar, jika kalian ikhlas pada
Rasulullah saw. dan masih ada satu jengkal untuk membelanya, maka tidak ada
uzur bagi kalian di sisi Allah (untuk tidak membela Allah dan Rasul-Nya).’ Ia
berkata, ‘Kemudian wafatlah ia rahimahullah.’” Hakim berkomentar, hadits ini
isnadnya sahih, dan keduanya (Bukhari dan Muslim) tidak mengeluarkannya.
Adz-Dzahabi berkata, Sahih.”

Hakim meriwayatkannya melalui jalan Ibnu Ishaq, “Abdullah bin Abdurrahman
bin Abi Sha’sha’ah menceritakan dari ayahnya bahwa Rasulullah saw. bersabda,
‘Siapa yang melihat untukku apa yang terjadi pada Sa’ad bin Rabi’ r.a.?’ -
kemudian menuturkan hadits seperti di atas. Sa’ad berkata, ‘Kabarkan pada
Rasulullah saw. bahwa aku termasuk yang mati dan bacakan pada beliau salam
dariku serta katakan pada beliau, semoga Allah membalas engkau dengan
kebaikan, dari kami dan dari semua umatmu.’”

9. Al-Baihaqi meriwayatkan dari Malik bin Umair r.a., ia telah menemui masa
jahiliah, ia berkata, “Seorang laki-laki datang pada Rasulullah dan berkata, ‘Aku
berteinu musuh dan bertemu ayahku dalam gerombolan mereka, dan aku
mendengar darinya perkataan kotor untukmu, aku tidak bisa sabar sampai
akhirnya aku menusuknya dengan tombak (atau sampai aku bunuh dia).’
Mendengar itu, Nabi saw. diam saja. Kemudian, datang laki-laki lain dan berkata,
‘Aku bertemu ayahku, aku meninggalkannya, aku lebih suka orang selain aku
yang menghadapinya.’ RasuluUah saw. tetap diam.” Al-Baihaqi berkata, “Ini
adalah hadits mursal yang baik.”

10. Al-Bazzar meriwayatkan bahwa Abu Hurairah r.a. berkata, “Rasulullah saw.
melewati Abdullah bin Ubay yang sedang berada di bawah tembok benteng dan
berkata, ‘Ibnu Abi Kabsyah melempar debu kepada kita.’ Seketika itu anaknya,
Abdullah bin Abdullah bin Ubay r.a. berkata, Wahai Rasulullah, demi Zat yang
memuliakanmu, jika engkau berkenan pasti aku datangkan kepalanya padamu?’
Beliau menjawab, ‘Jangan kamu lakukan itu, tetapi perlakukan ayahmu dengan
baik dan temanilah dengan baik.’” Haitsami berkata, “Diriwayatkan oleh al-
Barraz dan rijalnya dapat dipercaya.”

11. Ibnu Hisyam menyebutkan dari Abi Ubaidah dan dari para pakar tentang
peperangan lainnya. Umar ibnul Khathab r.a. mendekati Sa’id ibnul Ash r.a. dan
berkata padanya, “Kurasa, kamu mengira aku telah membunuh ayahmu.
Seandainya pun aku membunuhnya, aku tidak akan meminta maaf padamu karena
aku telah membunuhnya. Aku hanya membunuh pamanku, Ash bin Hisyam bin
Mughirah. Sedangkan bapakmu, aku temukan dia sedang me lampiaskan
marahnya, aku menghalanginya, lalu datanglah anak pamannya menyerangnya
mendahuluiku dan membunuhnya.” Riwayat seperti ini ada dalam al-Bidayah,
dan ditambahkan dalam kitab al-lsthab dan al-Ishabah, “Lalu Sa’id ibnul Ash
berkata padanya, ‘Seandainya kaubunuh dia, kamu benar dan aku yang salah.’
Umar langsung takjub mendengar ucapannya itu.”

12. Ibnu Sa’id meriwayatkan dari Zuhri, ia berkata, “Ketika Abu Sufyan bin Harb
datang ke Madinah, ia menemui Rasulullah saw., saat itu beliau hendak
menyerang Mekah. Abu Sufyan minta agar Rasulullah saw. memperpanjang dan
menambah isi Perjanjian Hudaibiyah, tetapi Rasulullah saw. sama sekali tidak
menerimanya. Abu Sufyan lalu beranjak dan masuk ke rumah putrinya, Ummu
Habibah r.a. Ketika ia hendak duduk di kasur Rasulullah saw, Ummu Habibah
melipatnya. Ia berkata, ‘Hai putriku, apakah karena kasur ini kau membenciku
ataukah membenciku karenanya?’ Dia menjawab, ‘Karena kasur itu adalah kasur
Rasulullah dan engkau orang yang najis dan musyrik!’ Abu Sufyan membalas
berkata, ‘Hai putriku, kamu telah ditimpa kejelekan setelah meninggalkanku.’”
Ibnu Ishaq menyebutkan riwayat seperti ini tanpa isnad, sebagaimana dalam al-
Bidayah dan menambahkan, “Aku tidak suka kau duduk pada kasurnya.”

13. Thabrani meriwayatkan bahwa Anas bin Malik r.a. berkata, “Ketika Perang Uhud,
penduduk Madinah membentuklingkaran. Mereka berkata, ‘Muhammad telah
terbunuh!’ Sehingga menggemalah teriakan-teriakan dari arah Madinah. Maka
keluarlah seorang wanita dari Anshar dan mendapati bapaknya, anaknya, dan
saudaranya-telah mati semua-aku tidak tahu mana yang ia temui lebih dulu. Setiap
kali ia bertemu seorang di antara mereka, wanita itu bertanya, ‘Siapa ini?’ Mereka
menjawab, ‘Bapakmu, saudaramu, anakmu.’ Ia malah bertanya, ‘Apa yang terjadi
dengan Rasulullah saw.?’ Para sahabat menjawab, ‘Beliau ada di depanmu.’
Hingga akhirnya ia tiba di hadapan Rasulullah saw dan memegangi ujung pakaian
beliau seraya berkata, ‘Demi bapakku, engkau dan ibuku, wahai Rasulullah, aku
tidak peduli (apa pun yang menimpa pada keluargaku) asal engkau selamat dari
kecelakaan.’”Nash-nash ini menjelaskan seberapa jauh keimanan para sahabat
dan peng-ikut yang selalu menyertai Rasulullah saw.. Sekaligus menunjukkan
betapa kepercayaan mereka pada Rasulullah saw. sangatlah kuat tiada
bandingnya.

c. Kesaksian Realitas
Kesaksian realitas adalah kesaksian paling tinggi dan kuat karena melalui realitas
manusia bisa mencapai keyakinan yang tidak bercampur keraguan. Silakan
mengadakan kajian yang rinci terhadap segala sesuatu yang datangnya dari
Rasulullah saw, baik perkataan maupun perbuatan. Jika akhimyayang ia temukan
dalam semua perkataan dan perbuatan beliau hanyalah kebenaran dan kejujuran,
serta tidak keluar sedikit pun darinya, maka di hadapan manusia hanya ada satu
jalan, yaitu mempercayai dan membenarkan beliau.

Akan bisa dapati dalam bab kedua, kajian yang sempurna pada Al-Qur’an men-
jelaskan pada Anda bahwa semua kandungan Al-Qur’an adalah benar, nyata, dan
berasal dari Allah swt. Akan kita dapati dalam bab ketiga-insya Allah-bahwa
pengujian yang sempurna pada nubuat-nubuat beliau menunjukkan pada Anda
bahwa masa depan adalah penyingkap, pembenar, dan penguat nubuat tersebut

Kami akan menukilkan beberapa contoh dari canda dan gurau beliau. Akan kita
dapati bahwa hal itu tidak keluar dari kebenaran dan kejujuran. Juga contoh janji
beliau, betapa beliau selalu menepatinya dengan benar. Juga, contoh beberapa
hadits beliau, yang manusia bisa mengetahui kejujuran dan kebenaran beliau
melalui penelitian dan pengujian. Kita akan mendapati suatu keajaiban, yaitu
adanya kesesuaian antara apa yang diketahui manusia zaman sekarang setelah
melakukan hipotesa dan penelitian dengan apa yang diucapkan Rasulullah saw.
beberapa abad yang silam. Kami akan menutup bagian ini dengan catatan penting
bahwa satu-satunya sumber yang dapat kita ambil untuk mengetahui hal-hal yang
gaib dengan pasti adalah Rasulullah saw, dan sabda beliau adalah dalil melebihi
dalil lainnya, disertai pembahasan beberapa persoalan yang berkaitan dengan
masalah ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar